Wednesday, December 21, 2011

the power of giving - Azim Jamal & Harvey Mckinnon


True giving begins with love.

Buku ni penulisannya sangat praktikal dan direct. Menjelaskan tentang semangat untuk memberi. Aku percaya dalam diri setiap orang ada semangat untuk memberi, cuma kebanyakkannya teragak-agak dengan semangat memberi tu. Tajuk buku ni the power of giving, dalamnya juga mengandungi cerita yang merujuk kepads sweetness of giving dan passion for giving. Memberi ni manis tahu tak? Dari sekecil-kecil pemberian hinggalah sebesar-besarnya adalah manis, kalau kau dapat rasa manisnya, maknanya hati kau ada kilauan emas, tahniah.

Aku pernah tulis kat blog personal aku dulu tentang kualiti kehidupan kita banyak bergantung pada sumbangan kita dalam kehidupan ni, tak guna hidup untuk diri sendiri saja ye tak. Buku ni banyak beri kefahaman tambahan kepada aku, yang memberitahu tentang the power of giving, ini bukan main-main, ini memang power.

Yang menariknya, buku ni not really talking about money, duit hanya sebahagiannya sahaja, selebihnya bukan bercakap tentang wang ringgit. Antara aspek yang dituliskan dalam buku ni melingkupi memberi cinta,kegembiraan, ilmu, masa, duit, sentuhan, perhatian, nasihat dan lain-lain lah. Bila aku baca buku ni, aku boleh rasa nilai duit tu sebenarnya tak begitu tinggi dengan nilai-nilai yang sememangnya tak boleh dibeli dalam diri manusia. Dalam buku ni diceritakan juga bagaiman kita boleh memberi walau dengan apa cara pun.

Antara hadiah yang cukup bermakna aku pernah terima dari kawan-kawan aku kebanyakkan bukan berbentuk material, contohnya harapan, pengalaman, dan ilmu. Bila kawan aku berkongsi tentang pengalaman dia, ilmu, itu bermakna dia telah ekstrak sesuatu dari otak dia dan buka hati dia untuk berkongsi dengan aku secara ikhlasnya, sedar tak sedar dia dah memberi inspirasi kepada aku dan menambah kebolehan aku selepas itu, benda ni sampai mati aku bawa. Dan pengalaman-pengalaman yang aku rasakan bermakna pun aku sampaikan kepada kawan-kawan lain, supaya nilai tu bertambah tambah.

Memberi masa pulak, kalau kat kotaraya ni memang kebanyakkannya berkira dengan masa, nak jumpa kawan bertanya khabar pun susah. Masa ni, semua orang ada masa, walaupun takde duit..masa tetap ada, bila kawan bosan tunggu komuter sorang-sorang, luangkanlah sikit masa lepak dengan dia sampai komuter sampai ye tak, aku percaya kawan tu akan menghargainya. Bila kawan masuk hospital, luangkanlah masa melawat dan menceriakan dia. Aku dulu masa zaman sekolah, aku tak pernah lupa kawan yang pernah luang masa dengan aku walaupun banyak benda lain yang dia boleh buat, ada yang berjalan jauh semata-mata nak luang masa dengan aku, ada yang baru dapat lesen datang rumah aku sebab nak melawat aku..haa ini memang the power of giving lah.

Aku tertarik dengan buku ni pun sebab aku sendiri pernah merasai the power of giving, masa menerima aku terkesan dengan kebaikan yang ditunjukkan, bila aku memberi aku merasa the joy of giving. Banyak lagilah tips yang ada dalam buku ni..bila kawan bercakap, beri perhatian kepada kawan. Bila kawan hilang cinta, katakan kat dia, kita masih ada untuk sayangkan dia. Mulakan dengan perkara-perkara kecil. Bila sampai ofis misalnya, berikan tangan untuk bersalam. Berikan senyuman pada yang bermasam-masam. Steady?

1 comments:

kueh bakar said...

mengomen lebih baik dari dikomen...

reunion kat konsert itu kool..jum reunion sama-sama dalam kelompok berbeza.haha!

andrea hirata

Flickr

Footer Widgetized Areas

Random Post

Media News

Advertisement

About Canvas

LIke Us

Some More Post

Recent Comments

Pages

More Post

Random Post

Google+ Followers

Powered by Blogger.

Recent Articles

News

Famous Posts

Video

Technology