Monday, April 30, 2012

Sebelas Patriot - Andrea Hirata

Salam,
Agak lama juga aku 'hilang' dari sini.
Ahha..

Sebelas Patriot.
Sejujurnya sudah sekian lama aku mencari - cari buku ini di pasaran, tapi tidak berjumpa. Menjejak kaki ke Pesta Buku di PWTC Jumaat lalu dengan tidak sengaja telah mempertemukan aku dengan buku ini. Jadi, kehadiran buku ini telah melengkapkan koleksi buku Andrea dalam simpanan aku.















Seperti mana-mana buku Andrea Hirata,
penggunaan ayat adalah mudah dan dekat dengan pembaca.
Dan seperti biasanya konsep penulisan Andrea adalah santai namun secara tidak langsung diri akan termotivasi dengan membaca karya tulisannya. Kisah ini sungguh menginspirasikan. Bagaimana seorang anak sanggup berkorban bagi memastikan si ayah gembira dan tersenyum pada hidupnya.

Secara ringkasnya.
Sebelas Patriot mengisahkan tentang cinta dan kasih seorang anak; Ikal, kepada satu-satunya ayah yang tercinta dalam menyambung dan merealisasikan impian ayahnya untuk menjadi pemain bola professional yang tidak tercapai satu tika dulu walau tanpa dipinta oleh ayahnya. Itulah cara Ikal menunjukkan kasih dan cinta kepada ayahnya.

Melalui satu foto lama. Diceritakan oleh rakan si ayah. Si ayah adalah seorang pemain bola yang handal pada usia mudanya. Pada masa itu, perlawanan bola bagi rakyat setempat adalah seperti melawan penjajahan Belanda. Padang bola adalah ibarat medan perang bagi mereka. Pada satu perlawanan akhir, pasukan yang diwakili ayahnya telah menang dan menimbulkan kemarahan pihak Belanda. Ayahnya, 2 abangnya dan jurutlatih telah ditahan oleh Belanda. Akibatnya tempurung kaki kiri ayahnya telah dicacatkan oleh Belanda lantas menamatkan kerjaya bola sepak si ayah pada usia yang sangat muda.

Bertitik tolak dari itu, dia berusaha dengan gigih, walau pada hujungnya dia gagal setelah mencuba beberapa kali. Akan tetapi si ayah tidak pernah kecewa dengan anaknya itu malah cuba mententeramkan jiwa si anak yang kecewa. Itulah kasih si ayah kepada si anak, walau tidak terucap namun terserlah pada perbuatannya.

Dengan kegagalan bagi merealisasikan impian si ayah. Dia sekali lagi berpeluang untuk menggembirakan hati ayahnya itu dengan cara yang lain setelah dewasa. Baginya kegembiraan ayahnya adalah kegembiraannya juga.

Terima kasih Andrea untuk kisah yang menyentuh hati ini.

Buku ini nipis; 71ms.
Isinya sangat mudah difahami dan dihadam.

Antara moral yang didapati dari kisah ini ialah sebagai anak, telah menjadi kewajipan kita menggembirakan orang yang tersayang iaitu ibu dan bapa kita. Mengutamakan urusan mereka dari urusan kita sendiri. Ingat ye, utamakan ibu dan ayah dahulu. Hehehe.





7 comments:

fndrocka said...

buku ni masih dlm pencarian aku!

alien said...

kawan, moga kau bertemu dengannya...

Aslyna Asrin said...

tgh cari buku ni jugak..
dah ada dah rpnya...

gadis NOTA pelekat said...

aku cari gak kat pwtc... x jumpe.. cis cis.. T.T

alien said...

Aslyna Asrin:
a`ah dah ada..
haritu kirim kwn beli kat indon tapi dia lupe..

gadis NOTA pelekat:
keh3
kawan, kadangkala apa yg kita cari sukar utk ditemui..bertabahlah

cha'e said...

kenapa kau yang jumpa ! perghhh . . aku jeles. haha

Anonymous said...

tak payah susah2..pg je ke mphonline.com cuma RM8 je buku ni selepas diskaun.. :-)

andrea hirata

Flickr

Footer Widgetized Areas

Random Post

Media News

Advertisement

About Canvas

LIke Us

Some More Post

Recent Comments

Pages

More Post

Random Post

Google+ Followers

Powered by Blogger.

Recent Articles

News

Famous Posts

Video

Technology